Keadaan nirwana

keadaan nirwana

Banyak dari kita yang memiliki gagasan nirwana, sangat samar dan juga dibumbui dengan sentuhan takdir. Nama kelompok eponim, yang sejarahnya dikenang karena tragedinya, dikenal oleh perwakilan agama-agama Eropa lebih dari tujuan hidup setiap Buddha. Pandangan dunia kita membayangi konsep nirwana, yang sering kita tafsirkan sebagai kekosongan dan keadaan "ketiadaan" (dan ini tidak mengejutkan, karena kata itu sendiri diterjemahkan dari bahasa Sansekerta dan jatuh seperti "kepunahan").

Sementara itu, bagi setiap Buddhis, keadaan nirvana adalah kesempurnaan, yang dicapai dengan pembebasan. Obligasi Karma terbuka, membebaskan diri dari penderitaan, rasa sakit, keinginan. Yang terakhir terdengar agak tidak biasa bagi kita, namun, seseorang yang mencapai nirwana tidak merasakan pengaruh keinginannya sendiri pada peristiwa-peristiwa kehidupan. Gairah mental dan rasa sakit mimpi tidak dapat menyebabkan riak lemah pada permukaan kehidupan yang tenang seperti cermin.

Jenis Nirvana

Di sumber yang berbeda, Anda dapat melacak 3 jenis utama nirwana:

  • mental. Ini adalah keadaan nirwana jangka pendek, yang akrab bagi kita masing-masing. Tentunya Anda kadang-kadang menangkap diri Anda untuk istirahat yang mengejutkan dan bahkan pencerahan. Ini bisa disebut nirwana mental;
  • hidup. Nirvana vital dicapai oleh manusia, sementara jiwanya berada di dalam tubuh. Ini memungkinkan Anda untuk mengganggu lingkaran reinkarnasi dan membawanya ke bentuk berikutnya;
  • yang abadi. Seseorang yang telah mencapai nirvana dalam kehidupan setelah kehancuran tubuh fisik (dengan kata lain, setelah kematian) mencapai keadaan nirwana abadi.

Bagaimana cara mencapai nirvana?

Pertanyaan tentang bagaimana memasuki keadaan nirwana vital diberikan kepada setiap umat Buddha - bagaimanapun, ini adalah, sebenarnya, tujuan hidupnya. Tidak mungkin untuk datang ke pembebasan setelah (jika Anda tidak bercita-cita untuk itu), Anda tidak akan punya waktu untuk mencapai nirwana dalam hidup ini - Anda akan harus hidup berikutnya, dengan semua penderitaan dan perubahan-perubahannya.

Untuk memulainya, penting untuk memahami makna kebebasan yang diberikan oleh keadaan nirvana kepada kita. Ini adalah kebebasan, pertama-tama, dari semua ketergantungan. Keterikatan duniawi membuat kita rentan dan bagaimanapun ditakdirkan menderita. Bagaimanapun, kita pasti akan kehilangan sesuatu, bagaimana cara memasuki keadaan nirwanayang kita cintai. Dan momen kehilangan ini didahului oleh ketakutannya.

Kepunahan bertahap dari keinginan duniawi dimungkinkan karena banyak praktik, baik aliran Buddhis maupun non-Buddhis. Meditasi, hipnotis, doa - semua orang mencari cara mereka sendiri. Tak satu pun dari mereka menjamin hasil, hanya orang itu sendiri yang dapat membuka lingkaran reinkarnasinya yang tak terbatas. Banyak orang takut dengan gagasan "ketidaksensitifan", kesediaan untuk menjadi bebas tidak datang kepada kita masing-masing. Karena itu, Anda harus mengambil keputusan ini dengan sadar dan tenang, untuk mencoba memotong tali pusat yang menghubungkan Anda dengan reinkarnasi tanpa akhir dengan tangan yang kuat.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars
Loading...
Like this post? Please share to your friends:
Leave a Reply

37 − = 29

;-) :| :x :twisted: :smile: :shock: :sad: :roll: :razz: :oops: :o :mrgreen: :lol: :idea: :grin: :evil: :cry: :cool: :arrow: :???: :?: :!: