Menyusui selama kehamilan

menyusui selama kehamilanSeringkali, perempuan belajar bahwa mereka sedang menunggu anak itu lagi, beberapa bulan setelah kelahiran bayi pertama. Dalam situasi seperti itu, sebagai suatu peraturan, seorang ibu muda berusaha menghentikan laktasi sesegera mungkin, meskipun, pada kenyataannya, tidak perlu melakukan ini sama sekali.

Sementara itu, dalam hal kelanjutan menyusui selama kehamilan, perlu untuk mempertimbangkan fitur-fitur tertentu dari proses ini, yang akan kami ceritakan dalam artikel kami.

Fitur menyusui selama kehamilan

Aliran dua proses tersebut, seperti kehamilan dan laktasi, secara bersamaan, dalam banyak kasus disertai dengan perubahan berikut:

  1. Di bawah pengaruh fluktuasi pada latar belakang hormonal, puting dan payudara seorang ibu muda dapat menjadi jauh lebih lembut dan sensitif. Sangat sering, ini menyebabkan rasa sakit yang parah saat memberi makan bayi yang lebih tua, yang sudah memiliki gigi. Terlepas dari kenyataan bahwa situasi ini dianggap benar-benar normal, setiap wanita harus memutuskan sendiri apakah dia siap untuk terus menderita rasa sakit ini, atau lebih baik untuk menyapih anak yang sudah dewasa dari dada agar tidak mengalami emosi negatif selama kehamilan berikutnya.
  2. Selain itu, pada ambang persalinan dini, rasa ASI dapat berubah secara dramatis, sehingga anak yang lebih tua dapat menolaknya secara mandiri atau mencoba untuk mencapai susu kebiasaan dengan keinginan dan histerik. Hal ini disebabkan fakta bahwa susu selama periode ini berubah menjadi kolostrum, sangat diperlukan untuk bayi yang baru lahir di hari-hari awal hidupnya.
  3. Akhirnya, laktasi selama kehamilan dapat secara mandiri menurun di bawah pengaruh proses alami yang terjadi di dalam tubuh seorang wanita, serta pengalaman psiko-emosionalnya yang menyertai masa tunggu untuk kehidupan baru.

Semua fitur ini, tentu saja, dapat berpengaruh pada apakah seorang ibu muda akan terus menyusui anaknya yang sudah dewasa. Namun, jika diinginkan, mereka dapat bertahan hidup jika seorang wanita tidak ingin mencabut putra atau putrinya dari minuman yang berharga.

Sementara itu, ada situasi di mana menyusui selama kehamilan sangat kontraindikasi. Ini termasuk: Insufisiensi serviks-serviks dan penjahitan pada leher rahim, minum obat tertentu, gestosis, serta sakit perut jenis apa pun yang meningkat selama makan. Dalam keadaan seperti itu, kita harus segera mengucilkan bayi yang lebih tua dari payudara ibu.menyusui selama kehamilan

Bagaimana cara menghentikan laktasi selama kehamilan?

Tentu saja, jika ada kesempatan, yang terbaik adalah menyapih bayi yang lebih tua dari payudara ibu saya secara bertahap. Dalam hal ini, proses penghentian pemberian makan untuk bayi hampir tanpa rasa sakit, dan jumlah susu di kelenjar susu wanita juga menurun secara alami.

Jika Anda perlu menghentikan laktasi segera, Anda dapat menggunakan obat-obatan khusus, misalnya, "Dostinex," tetapi hanya setelah konsultasi awal dengan dokter Anda. Obat yang terbukti dengan baik dan tradisional - kaldu bijak dan oregano, serta bawang putih, tetapi mereka juga tidak dianjurkan untuk dikonsumsi tanpa pengangkatan dokter.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars
Loading...
Like this post? Please share to your friends:
Leave a Reply

98 − 96 =

;-) :| :x :twisted: :smile: :shock: :sad: :roll: :razz: :oops: :o :mrgreen: :lol: :idea: :grin: :evil: :cry: :cool: :arrow: :???: :?: :!: