Infark plasenta – apa itu?

infark plasenta apa ituTerkadang wanita yang berada dalam posisi setelah mendengar istilah "infark plasenta" tertarik pada dokter apa adanya. Kondisi tempat anak seperti ini disebabkan oleh pelanggaran aliran darah normal plasenta. Ini terdiri dari layu dari situs jaringannya.

Apa saja jenis infark plasenta yang berbeda?

Tergantung pada apa yang menyebabkan infark plasenta, jenis-jenis berikut ini dibedakan:

  • merah;
  • putih;
  • bentuk berkapur.

Tipe pertama berkembang jika ada perdarahan dari pembuluh darah yang terlokalisasi di dyscedula. Selanjutnya, setelah beberapa saat ia masuk ke dalam bentuk kedua.

Infark putih adalah hasil dari deposisi fibrin yang berlebihan, yang memberi warna ini.

Bentuk limau dari infark plasenta jarang terjadi. Hal ini disebabkan oleh pengendapan molekul kalsium pada dinding pembuluh darah yang rusak.

Karena apa yang mengembangkan infark plasenta?

Penyebab infark miokard cukup banyak. Oleh karena itu, seringkali sulit untuk menentukan dengan tepat apa yang menyebabkan penyakit dalam satu kasus. Faktor-faktor yang memberatkan yang sering mengarah pada pengembangan penyakit semacam itu adalah:

  • toksikosis berkepanjangan;
  • perubahan berat wanita hamil ke tingkat yang lebih besar atau lebih kecil;
  • peningkatan tekanan darah;
  • gangguan sistem ekskresi (penyakit ginjal).

Untuk menentukan penyebab pasti yang menyebabkan perkembangan infark plasenta, pemeriksaan menyeluruh dilakukan, termasuk: USG, tes laboratorium. Kadang-kadang kesulitan dalam diagnosis terletak pada fakta bahwa plasenta itu sendiri terletak di bagian belakang rahim, dan pemeriksaan yang teliti terhadap janin. Dalam situasi seperti itu, dokter akan belajar tentang pelanggaran keadaan normal tempat anak dengan mengubah detak jantung bayi, penyakit serupa menyebabkan kekurangan oksigen pada janin, seperti yang ditunjukkan oleh denyut jantung yang cepat.

Bagaimana infark plasenta ditentukan?

Gejala pelanggaran seperti itu, sebagai infark plasenta, sedikit. Itulah mengapa kondisi semacam ini didiagnosis dengan ultrasound yang direncanakan. Namun, biasanya, adanya pelanggaran pada wanita hamil mengatakan:

  • sering, gerakan janin yang berlebihan;
  • peningkatan denyut jantung pada janin;
  • munculnya debit berdarah (jika serangan jantung disertai dengan detasemen plasenta).

Wanita hamil yang sama, dengan kekalahan dari sebagian kecil plasenta, terasa seperti biasa. Fakta ini terkadang membuat sulit untuk mendiagnosa awal pelanggaran aliran darah plasenta. Paling sering ditemukan pada CTG, di mana denyut jantung janin dihitung dan aktivitasnya dianalisis. Hasil yang diperoleh dari penelitian ini dikonfirmasi oleh USG.

Apa yang bisa menyebabkan infark plasenta?

Wanita yang paling hamil yang telah belajar tentang adanya gangguan seperti itu tertarik pada apa konsekuensi dari infark plasenta, dan apakah nekrosisnya bisa datang.

Risiko komplikasi dalam kasus ini tergantung pada bagaimana plasenta terletak di rahim dan apa dimensinya. Paling sering, satu serangan jantung, memiliki ukuran yang kecil, Penyebab infark plasentatidak mewakili bahaya. Namun, kehadiran 3 atau lebih situs tersebut, atau berukuran 1, 3 cm, dapat menyebabkan insufisiensi fetoplacental. Pelanggaran seperti itu dalam jangka waktu akhir menyebabkan perkembangan hipoksia janin, yang berdampak negatif pada perkembangan intrauterinnya. Dalam kasus-kasus di mana lesi mencapai 1/3 dari seluruh ukuran plasenta, kematian janin terjadi.

Dengan demikian, dalam rangka menetapkan pelanggaran diperlukan untuk melakukan USG. Dalam kasus-kasus ketika infark plasenta didiagnosis, wanita hamil berada di bawah pengamatan selama jangka waktu tersebut.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars
Loading...
Like this post? Please share to your friends:
Leave a Reply

27 − = 26

;-) :| :x :twisted: :smile: :shock: :sad: :roll: :razz: :oops: :o :mrgreen: :lol: :idea: :grin: :evil: :cry: :cool: :arrow: :???: :?: :!: